Wednesday, February 6, 2013

AKU BERKARYA, KAU DAN TUHAN JUGA

Aku sendirian
di ruang kamar
yang gelap paling legam
yang sunyi paling pekak
yang sepi paling bisu.

Aku berkarya
aku melukis cerita
aku menulis cinta
tentang kau
tentang aku
tentang dunia
tentang Tuhan.

Kau juga berkarya
tentang cerita yang sama
cinta yang sama
tentang aku
tentang kau
tentang dunia
tentang Tuhan.

Dan seluruh dunia juga berkarya.

Tuhan.

Tuhan juga berkarya
tentang cerita kita
tentang cinta kita.

Dan ternyata
karya Tuhan maha kuasa
maha karya antara karya
kerana Tuhan
Tuhan adalah seniman Agung
yang memiliki kuasa
menentukan segala
penentu ruang dan waktu.

Akhirnya
kita telah terkalah
cerita cinta kita telah terkalah
aku telah terkalah
dan kau juga
barangkali telah terkalah
atau kau
barangkali menang sebenarnya
dan itu aku tidak pasti
kerana kita sama-sama berkarya.

Atau Tuhan
atau Tuhan yang telah memilih
antara dua karya
yang terbaik
dalam ruang
dan waktu kita.

Dan ternyata
aku yang sebenarnya telah terkalah
tertewas dalam menulis cerita kita
dalam ruang dan waktu cinta kita.

4 Februari 2013
Pasir Gudang, Johor.

Tuesday, November 27, 2012

KUALA LUMPUR

Tidak seperti Batu Pahat
atas takdir
tempat lahir
dan kuharap tempat akhir.

Ini kota raya
kota lewah
kota megah
kota indah
kota rayah
kota sunti terjajah
kota umat burakah
kota marhaen tanpa rumah.

Di kota ini hidup perlu awas
manusia binatang buas
kemanusiaan harus diwas-was
kelak hidup tertindas.

Kuala Lumpur
bukan kota kughairah
hanya kota kusinggah
tanpa rasa hubah.

2 Disember 2010
Batu Pahat, Johor.

Saturday, November 24, 2012

PEREMPUAN TUA SELANG DUA RUMAH

Seorang perempuan tua
Rugayah barangkali namanya
umurnya hampir tiga suku abad
rambutnya panjang mengerbang
badannya gedempol
berkain batik berbaju lusuh
seperti usianya yang tua renta
wajahnya menampakkan garis-garis usia
duduk sendirian memeluk lutut
di hadapan rumah separa murah
milik arwah anaknya.

Seperti hari-hari lain
menegurku sebelum aku keluar dari rumah
untuk pergi ke tempat kerja
bertanyakan soalan-soalan yang  sama
bertanyakan bilakah aku akan pulang ke halamanku
dan diakhiri dengan tangisan kecil
meratapi anaknya yang sudah tiada
korban jalan raya tahun dua sifar sifar tiga.

Seperti hari-hari lain juga
aku akan menjawab soalan-soalan yang sama
dalam keadaan separa terpaksa
dan diakhiri dengan bujukan mesra
mengatakan anak lelakinya
sedang bahagia
dan sedang menunggunya di syurga.

Setiap kali itu juga
air matanya mengalir dari pipi
menjatuhi bumi
dan menerbitkan rasa sepi di dalam hati.

Suatu hari dalam bulan Oktober
tahun dua sifar satu dua
tidak seperti hari-hari lain
Mak Cik Rugayah memanggil-manggil namaku
sedang aku menebas ilalang rumahku
mengajakku duduk berbual ditemani cucunya
sambil dijamunya cucur udang
secawan kopi keras
dan kami berbual panjang
nadanya sedikit ceria
bercerita tentang kisah anak lelakinya
dengan penuh bangga
tetapi terselit sedikit keluh derita
tergugur sedikit titis mata.

Hujan mulai turun
alam juga turut berduka
memutuskan perbualanku denganya
dan aku terus masuk ke rumah
dengan rasa penuh hiba.

9 November 2012
Pasir Gudang, Johor.

SEMOGA MENJADI BANGSA YANG PALING DURHAKA

Tidak ada angan dalam saku celana mereka
yang ada hanya cebisan-cebisan sisa makanan semalam
sedang dua anak tanpa sepatu duduk di balik gedung
berkongsi singkong kelmarin yang hampir basi
asalkan perut dapat diisi.

Tidak ada impian atau angan yang disimpan
kerana hidup sudah menjadi perdagangan
kemanusiaan dan kebinatangan
sukar benar hendak dibeda-bedakan
apabila sepatu mahal letak di kaki jalangan
anak jalanan mati bergelimpangan.

Anak tanpa sepatu
tidak ada bapa
tidak ada ibu
makan hanya bila rasa perlu
tinggal berkaparan di hutan batu
hidup mati tidak ada tempat mengadu.

Hujan turun.

Hujan turun.

Hujan turun.

Meratapi kemiskinan
meratapi kelaparan
meratapi kematian.

Apalah guna
pada sebuah mobil mewah
pada perut buncit yang mulut masih mengunyah
pada hidup di kota rayah yang penuh serakah
jika sedarah masih ada yang payah
jika si miskin masih dirayah.

Tahniah.

Tahniah.

Tahniah.

Tahniah buat bangsa merdeka
semoga menjadi bangsa yang paling durhaka.

24 November 2012
Batu Pahat, Johor.